JAKARTA TODAY- Kementerian Agama (Kemenag) melalui Direktorat Pendidikan Diniyah dan Pondok Pesantren (PD Pontren) kembali membuka Program Beasiswa Santri Berprestasi (PBSB). Plt Direktur PD Pontren Imam Safei mengatakan bahwa PBSB merupakan salah satu upaya Kemenag memfasilitasi santri pondok pesantren yang ingin melanjutkan kuliah S1.

Dikatakan Imam, pada 2017 Kemenag menyediakan 270 kouta beasiswa yang akan disebar ke 13 Kampus. Ketiga belas kampus tersebut adalah UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, IPB, UPI Bandung, UIN Sunan Gunung Jati Bandung, UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta, UGM Yogyakarta, UIN Walisongo Semarang, ITS Surabaya, UNAIR Surabaya, UIN Sunan Ampel Surabaya, UIN Maulana Malik Ibrahim Malang, UIN Alaudin Makasar, dan Universitas Cendrawasih Jayapura.

“Sasaran program ini adalah santri yang bersekolah pada tingkat akhir dan lulus pada tahun 2017 di Madrasah Aliyah (MA) naungan pesantren atau santri lulusan pesantren muadalah/pesantren salafiyah dan ijazah paket C yang diselenggarakan oleh pondok pesantren,” kata Imam seperti dilansir dari laman Kementerian Agama (Kemenag), Kamis (6/4/2017).

Ditempat terpisah, Kasubdit Santri Ainur Rofiq berharap pengelola Pondok Pesantren dapat menginformasikan peluang ini kepada para santrinya. Dia juga menyampaikan, bahwa pendaftaran PBSB dibuka mulai tanggal 10 April – 8 Mei 2017. Sedangkan tes masuknya akan dilaksanankan tanggal 17 – 24 Mei 2017.

PBSB sendiri sudah berjalan sejak tahun 2005. Saat itu, Kemenag baru menggandeng 2 perguruan tinggi, yaitu UIN Syarif Hidayatullah dan IPB. Sampai dengan saat ini, PBSB sudah melahirkan ribuan alumni dalam berbagai bidang keahlian, mulai dari kesehatan (dokter), fisikawan, matematika, teknik dan lainnya.(Yuska Apitya)

loading...